Sunday, January 15, 2017

,

(Jingga dan Senja #1) Jingga dan Senja - Esti Kinasih


Judul: Jingga dan Senja
Penulis: Esti Kinasih
Cover: Orkha Creative
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Cetakan kesebelas, Desember 2016



Blurb:

Tari dan Ari, dua remaja yang dipertemukan oleh takdir. Selain bernama mirip, mereka juga sama-sama lahir sewaktu matahari terbenam.


Namun, takdir mempertemukan mereka dalam suasana “perang”. Ari yang biang kerok sekolah baru kali ini bertemu cewek, adik kelas pula, yang berani melawannya. Kemarahan Ari timbul ketika tahu Tari diincar oleh Angga, pentolan SMA musuh.


Angga, musuh bebuyutan sekolah Ari sekaligus musuh pribadi Ari, langsung berusaha mendekati Tari begitu cewek itu tak sengaja terjebak dalam tawuran dan Ari berusaha keras menyelamatkannya. Demi dendam masa lalu, Angga bertekad merebut cewek itu. Memanfaatkan peluang yang ada, Angga kemudian maju sebagai pelindung Tari.


Ari yang selama ini dikenal tidak peduli terhadap cewek tiba-tiba saja berusaha mendapatkan Tari dengan segala cara. Namun, predikat buruk Ari jelas membuat Tari tidak ingin berurusan dengan cowok itu.


Semakin Ari berusaha mendekati Tari, semakin mati-matian cewek itu menjauhkan diri….

Non-spoiler summary 

Jingga dan Senja becerita tentang Tari, si anak kelas sepuluh yang bisa dibilang kena sial karena punya nama mirip sama nama kakak kelasnya yang anak kelas dua belas, pentolan sekolah, tukang tawuran, dan yah, pokoknya serem deh. Nama kakak kelasnya itu Ari.




Awalnya, waktu pertama kali kenal Ari, Tari menganggap Ari itu agak baik. Soalnya Ari pernah segaja ngalangin Tari dari matahari waktu upacara dan bantuin Tari kabur waktu cewek itu enggak sengaja terjebak di tengah-tengah tawuran.

Tapi lama-lama, Tari merasa kalau pikirannya itu salah. Kalaupun emang ada sisi baik di dalam Ari, entah cara dan mantra apa yang harus diterapin Tari supaya Ari jadi baik wkwk.

Nah, yang bikin tambah masalah, suatu hari, Angga--pentolan SMA musuh--dateng ke SMA Tari dan jelas-jelas ngincer Tari! Ini kan bikin Ari tambah marah dan jadi ikut-ikutan pengin ngejar Tari. Soalnya karena nama Tari mirip sama dia dan yah... itu, Ari jadi ngerasa kalau Tari itu harus sama dia.

"Nama 'Matahari' itu superlangka. Jadi bertemunya dua 'Matahari' jelas peristiwa yang juga sangat langka. Berarti ini suratan takdir. Kehendak dari Sang Maha Pemberi Hidup yang bertakhta di Keabadian untuk mempertemukan kedua insan ini, Pak."

Ini bener-bener bikin Tari tersiksa banget. Apalagi, Ari tuh kalau udah gangguin ngeselin parah. Pokoknya, Tari sebisa mungkin kabur dari Ari, dan Ari malah makin ngejar Tari.




Udah gitu, masalah ditambah-tambah sama kehadiran satu orang lagi di akhir-akhir cerita. Namanya Ata. Nama lengkapnya....



Cari tahu sendiri aja ya! haha.


Writing

Buat penulisan, jujur awalnya saya agak enggak sreg karena udah lama enggak baca teenlit kayak gini hehe. Tapi lama-lama, saya cukup terbiasa dan malah jadi ketagihan balik halaman haha. (Saya nyelesaiin ini enggak sampai sehari.)

Oh ya, di beberapa bagian, narasinya juga cukup lucu dan menghibur gitu hehe.

"Tari menentang peringatan itu, juga lewat sorot mata. Diliriknya mamanya, berharap menemukan peluang untuk membongkar kedok Ari. Sayangnya yang dia temukan masih tampang takjub sang mama melihat bertemunya dua matahari tenggelam.

Tari nggak mungkin bilang bahwa matahari senja yang ini sebaiknya tenggelam selama-lamanya. Nggak perlu terbit lagi besok paginya."


Characters

Tari. Saya biasa-biasa aja sih sama dia. Kadang dia asyik gitu, tapi kadang saya kesel sama dia! Haha. Ngajak ribut sekali-dua kali boleh, lah. Tapi dia kadang enggak tahu tempat banget wkwk. Nantangin pentolan sekolah di depan anak-anak kelas dua belas! Udah bosen idup kali ya.





Ari. Well, saya enggak mau menilai dia terlalu cepat (??). Maksud saya, kan masih ada dua buku lagi nih di serial ini, saya enggak mau buru-buru menilai Ari ini begini atau Ari ini begitu atau malah Tari harusnya sama Ari atau bla bla bla. Tunggu nanti aja haha. 

Tapi, kalau untuk di buku ini sih, menurut saya karakter Ari itu kuat dari awal sampai akhir. Walaupun karakter 'cowok nakal'-nya saya enggak begitu suka haha. Maap ya, Ri.

((btw, Ari itu nama guru agama saya waktu SMP haha. Ok gapenting.))

Angga. Lumayan sebel sama dia gara-gara ngedeketin Tari seenak jidatnya (dengan alasan seenak jidat juga). Agak baperan juga ini cowok wkwkwk kcoak. Dan datang perginya juga tidak terduga. Tapi yang saya suka, Angga sebenernya cukup baik, kok. 

Guru-guru SMA Airlangga. Bapak, Ibu, saya sebenernya kurang ngerti kenapa Ari yang udah nakal banget enggak dikeluarin dari sekolah. Maksud saya, itu nakalnya udah kebangetan lho. Tapi sama guru-guru tuh cuma diteriakin aja. Gabakalan mempan. Tapi saya salut sih, mereka sabar banget!




Fio. Ini orang baik banget. Haha. Gangerti lagi.

Plot

Buat alur dan ide ceritanya, sebenernya cukup mainstream, ya. Tapi enggak terlalu masalah sih, buat saya. Saya baca-baca aja wkwk.

Alurnya menurut saya cukup menarik dan bikin kita pengin balik halaman terus. Sampai akhir, kita akhirnya tahu apa yang dimaksud Jingga Matahari dan Matahari Jingga. Walaupun rahasia tentang kenapa Angga dendam banget sama Ari dan banyak rahasia-rahasia Ari lainnya masih tersembunyi.




Other things

Jadi begitulah. Bisa dibilang saya cukup suka buku yang jadi pembuka dari serial Jingga dan Senja. Walaupun enggak suka banget karena yah, enggak bisa dijelasin kenapa, sih. Cuma malasah selera aja.

Oh ya, omong-omong, saya menemukan beberapa typo di buku ini. Walaupun enggak parah, sih. Jadi oke-oke aja.

Btw saya telat banget enggak sih baru baca buku ini sekarang hahaha. Tapi ya baru niat belinya sekarang, jadi begitu. Wkkw.

Oh ya, baca buku ini, bikin saya jujur agak heran. Kok kehidupan awal SMA-nya Tari drama banget ya. Lah saya mah cuma bisa mikir SMA ternyata enggak seindah di High School Musical ya. Enggak bisa nyanyi-nyanyi sambil joget-joget dengan gitu pas di sekolah HAHAHA.





Quotes

"Sendirian, tedesak dan tidak terlindung, memang sering kali membuat seseorang akhirnya menemukan kekuatannya sendiri."

--

"Sampai di lokasi, dilihatnya matahari sedang dalam perjalanannya menuju bulatan bumi yang lain. Dalam kemegahannya, warna jingga yang memenuhi seluruh langit barat, dewa utama orang-orang Mesir Kuno itu pulang ke peraduan."

--

"Pengkhianatan untuk cinta. Satu kejahatan, kalau bisa dibilang begitu, yang umurnya sudah setua peradaban manusia."

Stars

Terakhir, saya kasih 3 dari 5 bintang buat para Matahari wkwk.


matahari masa kecil kita semua

2 comments:

  1. harus banget baca buku keduanya, An >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, udah punya sih. lagi nunggu mood aja xD hehe

      Delete