Sunday, September 18, 2016

, ,

(The Lunar Chronicles #3) Cress - Marissa Meyer [spoilers]


Judul: Cress
Penulis: Marissa Meyer
Penerjemah: Jia Effendie
Penyunting: Selsa Chintya, Brigina Ruri
Proofreader: Titish A.K.
Desain sampul: @hanheebin
Penerbit: Spring




Blurb:

Cinder dan Kapten Thorne masih buron. Scarlet dan Wolf bergabung dalam rombongan kecil mereka, berencana untuk menggulingkan Levana dari takhtanya.


Mereka mengharapkan bantuan dari seorang gadis bernama Cress. Gadis itu dipenjara di sebuah satelit sejak kecil, hanya ditemani oleh beberapa netscreen yang menjadikannya peretas andal. Namun kenyataannya, Cress menerima perintah dari Levana untuk melacak Cinder, dan Cress bisa menemukan mereka dengan mudah.


Sementara itu di Bumi, Levana tidak akan membiarkan siapa pun mengganggu pernikahannya dengan Kaisar Kai.

 HAI SEMUAA! HALOHALO! Selamat datang di review Cress dengan spoiler! : ) Kalau kalian belum baca Cress silakan pergi. PERGI. PER-GI. OKOK. Saya gamau kalian kena spoiler karena saya enggak rela nanti pas kalian baca Cress, senasi serunya menghilang.

Kalau kalian mau baca review Cress tanpa spoiler silakan klik: http://expellianmus.blogspot.co.id/2016/09/the-lunar-chronicles-3-cress-marissa.html

Nah okok. Ayo kita bahas bukunya.

HMM, saya bingung harus bahas apa dulu.

Oke, dari karakternya.

Pertama, Cress! SAYA SUKA CRESS! Hm, walaupun dia kadang kelewat cengeng dan saya agak greget kayak, "Buset dah nangis lagi." Tapi saya mengerti. Sangat mengerti : ""

Saya mah pengertian.

Dan di bayangan saya, Cress manis banget kayak saya. Saya juga suka gimana dia suka bikin fantasi-fantasi sendiri buat nenangin diri dia.

Terus... saya... juga... suka... cara... dia... terobsesi... sama... *tarik napas* *buang* THORNEE!

Gila, saya nge-ship banget Cress sama Kapten Thorne! Maksud saya, Cress polos dan manis banget, dan the way Thorne treated her was just ADORABLE. I'M GOING TO CRY. BYE.

Gimana dia bantuin Cress bertahan hidup, dan dia kayak selalu ngecek keberadaan Cress, dan Cress juga kayak nuntun dia. Terus DIA NYIUM CRESS PAS DIA PIKIR MEREKA MAU MATI.

DIA NEPATIN JANJINYA GENGS.

"Aku janji, aku tidak akan membiarkanmu mati tanpa dicium."




Terus yah, walaupun saya suka interaksi Thorne sama Cinder, saya rela kok, Thorne kepisah bentar demi sama Cress HEHE. Dan omong-omong soal Cinder...

Saya makin suka dia di sini! Karakternya semakin terasa kuat dan dia dia juga makin jago! HEHE. Walaupun saya agak kesel karena dia berkali-kali bikin rencana yang agak bodoh dan terlalu gampang percaya sama Jacin Clay. Padahal dari awal, saya tuh, walaupun suka sama Jacin Clay (dia ganteng ok. saya lemah), tapi saya udah curiga sama dia.




Dan omong-omong soal, Cinder, saya jadi keinget tentang Kai, dan mengingat Kai membuat saya lemah (??).

PERTAMA, KAI NGEBELAIN CINDER. Saya enggak bisa lebih seneng lagi waktu Kai ngebela cyborg, dan Cinder pengin meluk Kai itu rasanya saya ikutan seneng HEHEHE.

KEDUA, Kai masih ganteng HAHA. Ok, maksud saya, dia masih Kai. Masih kadang bercanda dan dia masih sering mikirin Cinder HEHE.

Dan ok... bersiaplah untuk ini...

KAI DAN CINDER AKHIRNYA KETEMU LAGI OH MY GOD!!!

Saya seneng banget, waktu Cinder nyusup ke kamarnya Kai dan Kai ngelihat Cinder... itu rasanya saya pengin teriak-teriak saking senengnya hahahaha : "" Kapal saya untuk Kai dan Cinder tidak pernah tenggelam.

Terus di bagian akhir-akhir, pas Kai abis selesai berdebat sama Cinder, dan mulai ngerti Cinder... dan Cinder bilang dia Putri Selene... dan Kai ngelihat retina Cinder, terus ngelihat Cinder... terus mereka ciuman... kemudian Kai nenangin Cinder dan bilang dia tahu perasaan Cinder karena belakangan ini, dia ngerasain hal yang sama...

SAYA. BENERAN. GAK. KUAT.

TOLOONG!!! : """

"Cinder?"

"Hmm?"

Kai mengangkat tangannya. "Hanya memastikan saja, kau tidak sedang menggunakan kekuatan pikiranmu kepadaku sekarang, kan?"

Cinder mengedip. "Tentu saja tidak."

"Hanya memastikan."

Kemudian, Kai menyelipkan tangan di pinggang Cinder dan mencium gadis itu.


Saya



HAHA. ok. Ayo kita lanjutkan.

Terus ada Scarlet sama Wolf... hmm... Wolf emang agak menyebalkan sih, di sini. Di mana dia tiba-tiba ngamuk gara-gara gaada Scarlet, tapi saya mengerti. Bukan salah Wolf juga kan kalau dia ganas dan sebagainya.

Terus Scarlet, yah, saya kasihan sama dia. Apalagi pas dia disiksa sama anak kecil itu (saya gainget namanya dan gamau nginget-nginget). Gila parah banget.

Dan kemudian, ada Putri Winter. Hm... salah satu reviewer bilang, Putri Winter ini mengingatkan dia sama Luna Lovegood dan saya setuju banget! Dia agak-agak gila--kayak Luna. Walaupun Putri Winter lebih gila kayaknya. Cuma kayak, cara dia ngomong--agak-agak melamun gitu, emang mirip Luna. Saya penasaran peran dia bakal kayak gimana di Winter nanti.




Terus, hm.. Levana masih sangat amat menyebalkan. Kabar baiknya, Ahli Sihir Sybil Mira mati. Yay. Tapi... Dokter Erland juga mati : ( Saya enggak suka-suka banget sih, sama si dokter ini, tapi tetep aja... kasian... apalagi dia baru ketemu sama anaknya : (

Dan ada Torin! Saya udah bilang di review non-spoiler kalau saya suka gimana Torin itu kayak sosok bapak buat Kai. Saya jadi terharu dan agak sedih. Dan saya jadi suka banget sama si Torin pas dia ngasih tahu Cinder ada chip rahasia lagi di deket telinga Kai--artinya Torin mendukung! Saya pengin meluk dia deh ahahaha (abaikan).

Oh, ya, IKOO! Iko punya tubuh baru gengs! Dari Thorne hehehe. Baik sekali yaa : " Dan Iko ini lucu banget hahaha. Bener-bener kayak gadis-gadis remaja gitu. Kadang ngeselin karena suka salah fokus, tapi kalau inget dia android, lucu aja gitu haha. 

Kalau masalah alurnya, saya juga suka. Gausah ditanya lagi, ya. Bener-bener nagih buat buka ke halaman selanjutnya. Kayak apa ya... enggak bisa berhenti baca gitu hehehe. Gila keren banget!

Saya suka pas mereka nyusup ke istana dan nyulik Kai. Keren banget! Bakan Levana aja sampe marah gitu hahaha. Mampus.

Tapi di ending yah... namanya Levana... dia enggak bisa ngelihat orang lain bahagia. Dikit aja.

Yaudahlah. Wkwk. Ayo kita lihat saja kelanjutannya di Winter! Aaah, enggak sabar baca. Tapi kemungkinan, saya baru baca bulan depan karena walaupun saya udah punya bukunya, saya bentar lagi UTS : " /nasib anak sekolahan/ HAHAHA.

Oke, terakhir saya kasih 5 dari 5 bintang buat Rapunzel yang gapunya panci.


0 komentar:

Post a Comment