Monday, June 13, 2016

,

Ratu Nyontek - Teresa Bertha


Judul: Ratu Nyontek
Penulis: Teresa Bertha
Ilustrator: Orkha Creative



Blurb:

Niken nggak perlu pusing-pusing menghafal materi, nggak perlu repot mempelajari rumus-rumus rumit. Tinggal salin jawaban Sany, beres deh!


Tapi lama-lama kebiasaan menyontek Niken menimbulkan masalah. karena ulahnya itu, Sany membenci Niken. Bahkan dia nggak mau memberikan sontekan lagi. Niken makin pusing ketika nilai-nilainya menurun drastis. Ketika mulai putus asa, Nando si anak baru yang nyebelin malah menawarkan diri menjadi guru privatnya.


Mampukah Niken mengejar ketertinggalannya dengan bantuan Nando? Apakah Niken mampu membuktikan kepada orangtua dan teman-temannya bahwa dia bukan cewek berotak kosong?

Ratu Nyontek ini bercerita tentang Niken yang suka banget nyontek. Katanya sih, dia ini sering nyontek gara-gara keadaan di rumahnya enggak mendukung dia buat belajar (orangtuanya berantem mulu dan kakanya bersisik). Sejak lulus SMP, dia jadi malas belajar dan kerjaannya main-main mulu.

Suatu hari, dia enggak ngerjain PR dan dihukum di depan kelas--bertepatan dengan masuknya anak baru. Nama si anak baru ini Nando Nando Nougat. Si Nando ini bilang, dia pinter bla bla bla. Terus dia semacam nantangin Sany (temen sekaligus tempat Niken nyontek)--Nando bilang, dia bisa dapat nilai lebih tinggi dari Sany.

Akhirnya, malah Niken dan Adit taruhan. Adit itu semacam preman sekolah (?). Ya tipikal bad boy lah. Intinya, Niken dukung Sany, sementara Adit dukung Nando. Kalau Adit kalah, Adit bakal jadi ojek Niken selama sebulan. Kalau Niken kalah, Niken jadi pacar Adit selama sebulan. (Ini kok dua-duanya kayak menguntungkan Adit ya? LOL.)

Oke, terus berlanjut ke kejadian di mana Niken ketahuan nyontek dari Sany (ketahuannya gara-gara Nando, btw). Akibatnya mereka berdua dapat nilai nol, dan Sany marah sama Niken. Dia enggak mau jadi temen Niken lagi, dll dll.


((cie si Mbak baper))

Niken jadi kesel sama Nando. Terus ya, jelas dia panik enggak bakal dapat sontekan pas UAS. Eh, pas UAS ternyata Nando malah ngasih sontekan ke dia. Si Niken malah baper, dan setelah UAS, dia ngajak Nando jalan.

Eh, pas ambil rapor, nilai Niken malah jeblok! Dia sadar, dia dikerjain Nando. Dari situ, si Niken udah ngenes. Belum lagi, dia kalah taruhan sama Adit dan dia harus jadi pacar Adit. Wahahaha. Emang enak.

Oke, deh. Selesai aja ya ceritanya. Kalau mau tahu kelanjutannya... silakan beli sendiri! Tapi saya saranin, buat yang mau beli buku ini, mendingan baca ulasan saya dulu aja di bawah. Siapa tahu bisa jadi pertimbangan ((kedip-kedip sotau)).

Pertama, saya beli ini di Gramedia karena saya iseng ngelihat rak buku teenlit. Enggak tahu kenapa. Dulu juga saya jarang ngelirik teenlit lokal. Jalan tuh biasanya langsung ke bagian terjemahan atau impor HEHE. Tapi belakangan, saya mulai eksplor tulisan-tulisan lokal.

Kemudian, mata saya jatuh ke buku ini (cuma majas. tenang aja. mata saya masih ada di kepala, kok). Ilustrasi di cover-nya lucu. Saya sukaa. Terus karena gabut, sambil berdiri di depan rak gitu, saya iseng-iseng cek Goodreads, dan sejauh ini, enggak ada yang bilang jelek. Akhirnya saya ambil lalu menjelajah ke rak lain #yhaa.

Oke, sampailah ke saat saya mulai membaca buku ini. Awalnya, saya agak aneh bacanya. Apalagi peralihan bahasa banget. Sebelum baca buku ini, saya baca Bukan Pasar Malam-nya Pak Pram. Begitu baca ini, saya ketemu 'nggak' di narasi. Wau.

Ah, tapi saya ini orangnya cepat beradaptasi. Cuma beberapa halaman, saya udah kebiasa. Awalnya, saya pikir, "Ah, ini teenlit GPU. Harusnya ceritanya bagus, dong? Seleksi naskahnya aja lebih ketat dari baju renang."

Dengan pikiran seperti itu, saya mulai baca novel tipis ini. Seperti biasa, saya bikin catatan di notes tentang halaman yang ada salahnya (saya selalu melakukan itu. Kalau saya enggak post gambarnya, berarti enggak banyak-banyak amat). Nah tapi kok, lama-lama ini banyak ya salahnya? Belum lagi, salahnya itu YDS banget.

Ekspektasi saya hancur, kawan-kawan.



Mau lihat catatan saya? Ini fotonya:

mulai cerita halaman 7 (iya, udah ada yang salah menurut saya) dan selesai di halaman 198.


Mulai dari mana ya, bahasnya? Wkwk. Enaknya sih buka puasa sekarang dari typo dan kalimat dulu aja yaa. Oke kita mulai! (Btw, ini enggak semuanya bakal saya bahas. Yekali. Nanti pas selesai nulis, jari telunjuk saya udah tergeletak di depan laptop.)

Ini yang pertama:

maksudnya, salah. Oke. saya tahu. HAHA. Greget aja

Laluu:

ya ampun, apa susahnya nekan spasi di antara 'ya' dan 'udah'? *menangos*




Terus ada ini:



Setahu saya, shock itu kan, bahasa asing ya? (Enggak ada di KBBI), tapi di dalam novel ini berkali-kali shock enggak di-italic. Mana banyak banget lagi shock-nya. Beneran deh.

Selain shock, ada juga spot (kasusnya sama):



Terus ada typo nama Niken. Gatau kenapa, menurut saya kocak:



Sebenernya, typo atau kesalahan kalimat di novel ini enggak terlalu banyak, sih. Lebih banyak plot hole.

Oke, mulai itu aja, ya. HEHEHE. ((tarik napas... buang... tarik... buang...))

(p.s ini enggak semuanya, ya gengs. wkwkwk.)

Pertama, nih udah ada di halaman pertama:

Menurut cerita, Niken nyontek dari kelas sepuluh. Kenapa Sany pake nanya 'apa' waktu Niken bisik-bisik ke dia pas ulangan? Kenapa enggak dibilang Sany menghela napas terus nanya, "Mau nyontek lagi?" Seenggaknya udah nebak dan bikin lebih logis ((sotau mode on))


Terus ada lagi, si Sany lolotnya pakai nanya begini:

katanya sahabat. Ngapain pake nanya udah ngerjain apa belum? Udah tahu Niken enggak bakal ngerjain. Harusnya sih, bilangnya kayak, "Pasti lo belum ngerjain PR Matematika." ((sotau mode on part 2))


Laluu, liat ini:

((baca baik-baik))

((perhatikan ini))


Kalau Niken enggak belajar karena orangtuanya ribut melulu, kok yang diributin orangtuanya malah justru soal Papa yang ke luar kota terus? Lah, kalau ke luar kota, kapan berantemnya? Mungkin ya, berantemnya tiap pulang. Tapi harusnya, enggak sering pulang, dong--orang Mama sampai marah-marah begitu. Nah, kalau jarang pulang, harusnya Niken bisa belajar, kan? ;-;



Terus lihat ini:

hapenya disita

kirim SMS....


Bu Rini nyita hp Niken, tapi terus, Niken bisa kirim SMS?!

Oke, di halaman 88, Niken bilang, dia pakai BB--berhubung Androidnya disita. Tapi masa orangtuanya ngebolehin Niken bawa-bawa BB? Bukannya mereka malah sujud syukur seneng hpnya Niken disita sekolah?

Terus ada ini:



Salahnya di mana? Sepele, sih. Tapi lumayan fatal menurut saya.

Selama saya bersekolah, enggak pernah ada yang namanya nilai UAS presentasenya lebih besar dari ulangan harian. Enggak. Pernah. Ada. Malah justru kebalik. Hmm.

Dan enggak cuma di situ aja kesalahan soal sesuatu yang bersangkutan dengan pendidikan. Ada ini juga:



Setahu saya, SNMPTN itu jalur undangan. Yang ujian lebih susah dari UN itu SBMPTN. CMIIW.

Sama ini:



Setahu saya, di kelas 6, 9, dan 12 (yang mau UN), semester dua mah, udah enggak nambah materi. Kalau nambah, juga cuma sedikit. Harusnya kan, lebih banyak TO gitu buat UN (masih berbekas--pengalaman pribadi : ").

Oke, terus ada ini. Si GGRB (Ganteng-Ganteng Rada Bego) Nando. Masa dia mikir begini:

lah lu jelas-jelas ngasih Niken sontekan salah sampe bikin rapornya ancur. Masih KECEWA pas Niken marah? (saya lupa garis bawahin 'kecewa' di kalimat sebelumnya, lol)

Oh ya, selain rada lolot di situ, si Nando juga ada lagi nih, kelolotannya:

Nando gatau harus nyari alamat Adit ke mana. Eh, Kevin ngusulin mereka cari di TU

Harusnya, Nando itu yang pinter. Kenapa malah Kevin yang kepikiran nyari di TU? Ok, dia emang lagi panik. Tapi kemudian, dibilang Nando itu selalu cool. 


tolong perhatikan kata 'seperti biasa'


Terus ada ini:



Perhatikan apa yang aneh.

Lah, orang bapak sendiri masuk rumah sakit, masa anaknya gaboleh nanya-nanya?! Udah gitu, si Mama main ditinggal aja lagi. Bukannya diajak sekalian naik ambulans apa gimana.

Dan, bukan cuma itu aja ibunya bertindak rada gobs. Ada nih, pas Niken terguncang karena nyaris kena pelecehan seksual, masa mamanya bilang gini:

ada saran yang lebih ENGGAK berguna lagi, Ma? : ))



Oke, terus ada lagi nih, yang aneh:

satpamnya kenapa pas ada orang berantem bukannya menengahi dulu? Langsung lapor? Satpam apaan? Anak mami nih, satpamnya

Habis itu, ada tuh, pas Nando sama Kevin nerobos ke rumah Adit. Di situ, mereka main asal masuk. Enggak ada penjelasan gimana mereka bisa masuk. Padahal diceriatin, rumah Adit gede. Ada satpamnya, dll, dll.

Terus ada ini:

Niken masuk dan duduk di sofa (hal. 150) [lupa kasih 'masuk'-nya garis bawah :v]

Niken ke dalam (hal. 155)

Kecuali ada sofa di teras rumah, gimana caranya Niken masuk ke dalem rumah pas dia udah di dalam rumah?




Terus ada ini di halaman 115:

paragraf terakhir menunjukkan Niken udah tahu itu jaket punya Nando ((maaf fotonya rada gelap HEHE))

Eh, malah ada ini di halaman 157:

lahhh.-. Ini si Niken kepalanya kejedot apaan? Bisa gitu lupa padahal waktu itu udah tahu;-;


Oke, terus coba perhatiin ini:

((baca kalimat yang saya kasih garis bawah))

Habis itu, baca ini:

hmmm


Entah Niken yang pikun atau kelewat lolot. Hmm. #misteriilahi

Oke, segitu aja, ya. Ada lagi sih, tapi ntar kebanyakan : " (bilang aja mager) Tapi serius, beberapa kesalahan enggak saya tulis di sini karena mengandung sop iler. Jadi, kalau kalian baca bukunya dan ngelihat catatan kesalahan saya di atas, terus kalian enggak bisa nemu salahnya di mana, feel free to ask.

Sementara buat catatan 'Nathan' di notes saya itu hmm. Siapa hayo Nathan? Tebak kenapa saya enggak nyebutin dia di ringkasan cerita?

Bukan, bukan karena saya mau ngasih kejutan. Tapi karena... DIA. ENGGAK. PENTING.

Sumpah, deh. Saya bingung, buat apaan Nathan ada di cerita? Toh, kalau dia dihilangin, semuanya bakal fine-fine aja. Oke, dia gebetannya Niken dan juga naksir Niken. Tapi munculnya dia di novel ini tuh, setengah-setengah banget.

Kalau si penulis emang pengin banget taruh Nathan di situ, seenggaknya jelasin gimana akhirnya sama Nathan. Sumpah, terakhir kalinya Nathan muncul di novel ini tuh, alay banget.

Dan masalah alurnya... hm, menurut saya, di awal-awal itu alurnya remaja banget. Kayak unik dan khas teenlit. Tapi makin ke belakang, makin kayak sinetron.-. Sumpah, deh. Segala enggak sengaja-nya, terus orang sakit, tatap-tatapan, dll, dll.

Tapi, terlepas dari semua itu, saya suka sama pesan yang disampaikan buku ini. Gimana kita enggak bisa terus bergantung sama orang lain. Kita harus berusaha dan percaya sama diri kita sendiri kalau mau berhasil. Saya sukaa!

nangis terharu

Hmm, oke, jadi intinya, ekspektasi saya sama novel GPU ini emang jatuh. Apalagi pas saya tahu, ini novel masuk rak best seller di salah satu Gramedia. Tapi isinya, ya, bukannya jelek. Saya yakin, kalau naskahnya dibaca sekalii lagi aja lalu diperbaiki, pasti lebih bagus : )

Terakhir, saya kasih 2 dari 5 bintang buat keberhasilan dari kerja keras! (hashtag apabanget)





0 komentar:

Post a Comment